Pages

Wednesday, February 25, 2015

Apabila pelajar tidak menyiapkan latihan

Kesalahan yang biasa yang menduga kesabaran guru ialah pelajar tidak menyiapkan kerja sekolah.

Tidak perlu marah-marah atau menyiasat kesalahan.
Kenapa kamu tidak menyiapkan latihan?
Kenapa kamu menangguh-nangguhkan kerja?

Tidak perlu mengkritik pelajar.
Awak tidak dengar arahan saya.
Awak memang pemalas.
Awak memang degil

Hanya berikan solusi cara mengatasi kelemahan.

Misalnya,
" Kita sudah bincangkan petikan rumusan tersebut dan juga sudah mendapat isi-isi tersurat dan tersirat. Sekiranya kamu tidak sempat berfikir dan membuat latihan menulis semula rumusan dengan sendiri kerana masa tidak mengizinkan, pinjam buku latihan kawan dan salin latihan tersebut."
ATAU
" Sementara rakan lain membaca petikan 3 dan mencari isi-isi tersurat, kamu pinjam buku kawan dan salin jawapan kawan."
ATAU
" Sementara rakan-rakan lain membaca petikan 3 dan mencari isi-isi tersurat, kamu pula siapkan latihan tersebut."

Solusi boleh pelbagai bergantung kepada kebijaksanaan guru dan bergantung juga kepada sifat atau perwatakan pelajar.

Kita juga boleh menggunakan Teknik Menerangkan Kesalahan, iaitu terangkan kesalahan tersebut. Misalnya,
" Sepatutnya kamu menyiapkan tugasan mengikut waktunya. Apabila saya berikan latihan untuk siapkan di rumah, peruntukan masa untuk menyiapkannya."

ATAU

Terangkan kesalahan dan beritahu tindakan yang betul. Misalnya,
" Jangan menangguh-nangguhkan kerja, sebaliknya siapkan kerja mengikut masa yang ditetapkan."

Nota: Pelajar mungkin akan mengulangi kesalahan. Itu normal. Perubahan tidak berlaku mendadak.

Yang penting di sini ialah usaha mendorong pelajar berubah dengan teknik Nabi Muhammad s.a.w bukan dengan cara memberikan ganjaran negatif seperti. mendenda, memarahi atau mengkritik pelajar. Pelajar tidak akan mengalami kecederaan emosi yang mungkin mengakibatkan kesan negatif untuk jangka masa panjang.

#mudahnyatekniknabi

Saturday, January 17, 2015

Hari ketiga persekolahan 2015 (2)

_
15 januari 2015
Hari ini untuk pertama kali masuk ke kelas 5 Kekwa ( bukan nama sebenar)
Kelihatan pelajar-pelajarnya agak baik cuma ada pelajar Cina yang tidur, namun apabila dikejutkan mereka mahu bangun.
Untuk kali pertama kali bertemu mereka, saya menggunakan Teknik Pejam Mata kepada kesalahan. Jadi, saya tidak berkata apa-apa tentang kesalahan yang dilakukan ( tidur). Saya hanya mengejutkan mereka dari tidur.
Saya tidak marah-marah. Saya tidak kritik mereka. Saya tidak perli mereka. Saya hanya berikan penerangan tentang pelajaran dan terus menjalankan aktiviti PdP.
Bagi pelajar-pelajar yang lemah ini, Teknik Demo amat sesuatu dalam menerangkan isi pelajaran. Dengan menggunakan peta ithink iaitu peta bulatan, saya berikan contoh dan terangkan apa yang perlu dilakukan oleh pelajar.
Semasa menulis di papan putih, saya tidak berkata apa-apa. Selepas itu barulah saya menerangkan catatan di papan putih itu. Dalam teknik Demo, kita tunjukkan demo tanpa berkata apa-apa. Hanya selepas itu, barulah kita terangkan apa yang telah kita demo itu.
Saya bantu pelajar-pelajar melengkapkan peta bulatan dengan mengajukan soalan-soalan yang dapat membantu mereka berfikir dan mencari jawapan.
Ketika proses PdP, pelajar-pelajar saya ini banyak melakukan kesalahan ketika menulis perkataan, ejaan, sebutan dan ketika menyampaikan maklumat.
Saya menggunakan Teknik Menerangkan Kesalahan. Saya menyatakan kesalahan yang dilakukan dan memaklumkan perkara yang betul.
Misalnya, ada pelajar saya ini salah mengeja perkataan. Kata saya, "Ejaan juz ini salah. Sepatutnya jus , j-u-s bukan z."
Ada juga pelajar yang memilih perkataan@rangkai kata yang salah. Misalnya dituliskannya 'melari kereta'. Sebenarnya, yang ingin disampaikan adalah 'berlumba kereta'.
Yang saya maklumkan ialah kesalahan dan jawapan yang betul. Kata saya, " Melari kereta salah. Yang betul adalah berlumba kereta.".
Bagi mendorong mereka lagi, saya gunakan teknik memberikan ganjaran dan pujian.
Bersambung_____

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Hari ketiga persekolahan (3)

Sambungan Aplikasi Teknik Nabi...

Sebagai pelajar, sudah tentu mereka selalu melakukan kesilapan. Lazimnya , guru akan marah atau kritik.Apatah lagi jika kesalahan itu dilakukan berulang kali atau pelajar amsih tidak faham-faham penerangan guru.

Yang saya lakukan ialah membetulkan kesalahan tanpa meninggikan suara, marah-marah atau kritik pelajar.

Yang saya maklumkan ialah kesalahan dan jawapan yang betul. Kata saya, " Melari kereta salah. Yang betul adalah berlumba kereta.".

Untuk permulaan , memang hanya perlu menerangkan perkara dan tindakan yang betul. Misalnya, ketika  Ah Ben berdiri di hadapan dan memperkenalkan dirinya, dia membuat kesilapan dalam pembinaan ayat.

 Katanya, “Saya nama Ah Ben.”

Lantas saya terus menggunakan Teknik Menerangkan kesalahan. Kata saya, “ Bukan saya nama, tetapi Nama Saya …”
Mendengar kata-kata saya itu, Ah Ben terus memperbetulkan kesilapannya.

Dalam proses mendorong pelajar-pelajar saya ini, juga saya menggunakan teknik memberikan ganjaran dan pujian.

Ah Kau (bukan nama sebenar) yang masih tidak berbuat apa-apa telah saya bantu dengan mengajukan soalan-soalan yang mana jawapannya boleh dijadikan bahan untuk dicatat dipeta i-think.

Apabila saya melihat dia sudah mahu menulis sesuatu tentang diri, saya terus memuji beliau. Kata saya, “Bagus! Kamu sudah tahu perkara yang mahu kamu catat tentang diri kamu. Saya suka. Teruskan. Pasti kamu boleh mencatat banyak perkara lagi tentang diri kamu.”

Saya juga memebrikan ganjaran kata-kata positif kepada pelajar-pelajar saya setiap kali mereka berusaha untuk mencatat lebih banyak maklumat tentang diri di atas peta ithink itu.

Antara kata-kata postif yang saya ucapkan adalah seperti, “Bagus!” “Ya, betul!” dan ada juga berbentuk bahasa isyarat seperti isyarat bagus menggunakan ibu jari, anggukan di kepala dan senyuman.

Ketika saya menjemput Ah kau keluar ke hadapan dan berkongsi cerita tentang diri, dia agak keberatan. Dia tersengih apabila saya anjurkan supaya ke hadapan. Agak liat juga untuk bangun.

 Lantas, saya memujinya, “Ah Kau, kamu sudah buat catatan dalam kertas itu. Kamu pasti boleh menyampaikannya kepada rakan-rakan.”

Saya juga meminta pelajar-pelajar lain memberikan tepukan sebagai ganjaran kepada Ah Kau yang mahu ke hadapan kelas dan bercakap di hadapan rakan-rakannya.

Selain menggunakan Teknik Pejam Mata kepada Kesalahan dan Teknik menerangkan kesalahan, Saya juga menggunakan Teknik tidak Menyiasat tetapi memberikan solusi.

Misalnya, ada Muthu (bukan nama sebenar) masih tidak menulis apa-apa. Saya tidak bertanya atau menyiasat punca dia tidak menulis satu perkataan pun di atas kertas. Sebaliknya, saya terus memberitahunya perkara yang perlu dilakukannya (walapupun sudah diberikan arahan berulang kali)

“Muthu, kamu tulis nama kamu di dalam bulatan tengah. Di luar bulatan itu, kamu tulis umur kamu. Selepas itu, catatkan maklumat diri kamu yang lain seperti bilangan adik-beradik, makanan kesukaan dan sebagainya.”

Ada juga pelajar yang masuk lewat ke dalam  kelas. Saya tidak siasat sebab mereka lewat. Sebaliknya saya terus memberikan solusi, iaitu tindakan yang perlu dilakukan oleh mereka . Kata saya, “Apabila pelajar lambat masuk ke dalam kelas, selepas memberikan salam kepada guru, terus maklumkan kepada guru sebab kamu lewat.”

_______________
Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Saturday, March 1, 2014

Apabila pelajar tidak mahu bertanya

Selalu guru akan berkata, " Jika tidak faham,tanya. Kalau tidak tahu, tanya."
Namun, kadang kala pelajar tidak memberi respon. Faham atau tidak, mereka hanya diam.
Apabila pelajar melakukan kesilapan dalam menjawab soalan, guru akan pulang paku buah keras, "" Itulah. Saya sudah beritahu, kalau tidak tahu tanya. Kalau tidak faham tanya. Ini tidak. Lepas itu, buat salah."

Mahukah tuan/puan mengetahui caranya mendekati pelajar-pelajar Generasi Y ini? Bagaimana mendorong mereka untuk bertanya jika tidak memahami pelajaran? Bagaimana mendorong mereka untuk bertanya jika tidak tahu cara menyelesaikan tugasan@latihan?


Ini perkongsian saya.

Biasanya pelajar-pelajat tidak mahu bertanya. Bukan semuanya faham perkara yang diajar oleh guru dan tidak semua faham arahan ynag diberikan. Namun, untuk bertanya, untuk bersuara dan memanggil guru, itu adalah tindakan yang paling akhir yang akan dilakukan oleh mereka. Jadi, bagaimana?

Inilah yang saya lakukan.

Setelah memberikan tugasan kepada pelajar-pelajar dan sudah dimaklumkan bahawa mereka boleh bertanya andai tidak tahu cara membuat latihan atau ada masalah dalam menyelesaikan tugasan, saya akan memantau aktiviti membuat latihan yang dilakukan oleh pelajar.

Saya akan menghampiri semua pelajar seorang demi seorang, baris demi baris. Saya akan memanggil nama pelajar dan bertanya kepada mereka. Biasanya, soalan yang ditanya ialah “Boleh buat latihan itu?” atau “Ada apa-apa masalah?”.

Bukan sekadar itu sahaja, jika respon pelajar adalah menggeleng-gelengkan kepala (tanda boleh membuat latihan dan tiada masalah dihadapi), sama ada saya berikan kata-kata positif seperti “Bagus!” atau pun saya akan melihat buku latihan pelajar dan akan saya perhatikan andai ada kesilapan yang dibuat oleh pelajar.

Kekadang pelajar merasakan mereka tiada masalah dan mereka boleh membuat latihan tetapi ada ketikanya mereka ada membuat kesilapan. Jika ada kesilapan, saya akan terangkan dan betulkan kesilapan. Contoh : “Ayat ini salah. Sepatutnya ada subjek dalam ayat ini. Membantu guru. Ayat ini tiada subjek.”

Yang biasa menjadi kesilapan para guru ialah menegur atau mengkritik pelajar. Sebagai contoh, ada pelajar yang menjawab soalan tidak mengikut teknik yang diajarkan oleh guru, kemungkinan besar guru itu akan mengkritik pelajar.
Contoh kata-kata kritikan, “ Kamu ini tidak faham-faham perkara yang saya ajar. Ini pun tidak tahu.” Atau “ Kamu ni. Kamu tulis ayat tidak gramatis. Kamu tulis ayat tanpa subjek. Kamu salah.”

Apabila respon negatif seperti contoh di atas diberikan maka kesannya amat negatif. Kata-kata kritikan boleh menjatuhkan self-esteem pelajar dan membuatkan pelajar tidak terdorong untuk memperbaik kesilapan. Pelajar juga tidak akan bertanya lagi. Tentunya mereka tidak mahu menerima apa-apa kritikan ,terutama jika kritikan dibuat di hadapan rakan-rakan.

Bukannya kritikan tetapi sebaik-baiknya, hanya berikan info berkaitan kesalahan ataupun guru sahaja jalan penyelesaian kepada masalah pelajar. Jika pelajar tidak ada buku, beri solusi tulis latihan di dalam sehelai kertas. Permudahkan pelajar dan pelajar akan permudahkan guru dan tidak menyusahkan guru.
Baik. Itu respon yang biasa saya berikan jika ada kesilapan yang dilakukan oleh pelajar ketika membuat latihan.
Jika pelajar membuat latihan dengan teknik yang betul atau berjaya membuat latihan, maka pelajar itu akan saya puji namun yang dipuji ialah hasil kerja atau usaha atau tindakan yang dilakukannya (bukan puji pada orangnya)

Dalam hal ini, ketika pelajar saya membuat latihan, saya tidak duduk di kerusi di hadapan dan membuat kerja saya atau menyemak buku (itu dilakukan di bilik saya) tetapi waktu pelajar membuat latihanlah saya banyak berjalan dan memantau aktiviti pelajar membuat latihan/

Itulah yang saya lakukan.

Kesannya amat positif. Ramai pelajar saya yang sudah berani bertanya. Jika tidak tahu akan tugasan/latihan, mereka akan bertanya. Biarpun yang mereka tidak tahu itu ada masanya adalah sesuatu yang saya rasa amat mudah, namun saya tidak kritik sebaliknya saya tetap layan dengan baik dan jawab soalan pelajar dan terangkan apa-apa yang tidak mereka fahami atau ulangi penerangan saya.

Kadang kala ada pelajar yang datang berjumpa saya ketika saya memantau latihan rakan mereka. Ada juga yang mengangkat tangan atau memanggil saya ke tempat mereka. Jika begitu, saya akan datang dan mendengar pertanyaan mereka serta berikan respon yang sesuai.

Yang saya perhatikan, pelajar-pelajar saya tidak takut bertanya. Kemungkinan disebabkan tiada risiko bagi tindakan bertanya itu. Apabila mereka bertanya, saya terus berikan jawapan. Saya tidak kritik, tidak memarahi dan tidak perli (tidak memulangkan paku buah keras)

Semua ini adalah berdasarkan pengalaman saya. Tidak semestinya tepat dan dibuktikan 100% berjaya mendorong semua pelajar bertanya. (Tidak ada data bukti untuk itu) . Namun, yang pasti, saya mendapat respon yang amat positif daripada pelajar. Jadi, itu yang saya kongsikan.
_________________
Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Tuesday, February 25, 2014

Tidak bawa buku-berikan solusi sahaja

Apabila pelajar melakukan kesalahan berikan solusi

BH merupakan pelajar yang tidak membawa buku latihan Novel pada hari itu. Ketika membuat latihan berpandukan nota-nota yang saya berikan sebelumnya, pastinya BH tidak dapat membuatnya kerana bukunya tertinggal di rumah.

Hendak meminjam buku nota rakan, pastinya tidak boleh kerana rakan-rakannya pun sibuk membuat latihan yang diberi. Akhirnya, BH hanya duduk termenung.

Melihat BH termenung, saya menghampirinya.  Saya melihat BH menulis di di tengah-=tengah buku latihan lain.
Seperti tahu-tahu apa yang saya fikirkan, BH berkata, “Maaf, cikgu. Saya tidak bawa buku. “

Saya hanya mengangguk-angguk. Waktu itu , dalam fikiran saya hanya ingin mencari solusi kepada masalah yang timbul. Ya, memanglah BH melakukan kesalahan tidak membawa buku. Walau bagaimanapun, saya pasti memarahi BH, mengkritik BH ataupun memberi denda kepada BH kurang member kesan untuk mendorongnya berubah. Lagi pula , BH saya lihat seorang pelajar yang baik Cuma mungkin ada masalah dan menghadapi cabaran yang saya tidak ketahui.

Akhirnya, saya berkata kepada BH, “Nanti, pinjam buku daripada rakan. “
Itulah solusi terbaik waktu itu. BH mengangguk-angguk.

Disebabkan latihan yang saya berikan pada hari itu amat banyak dan satu waktu merupakan waktu yang cukup-cukup untuk membuat latihan tersebut, pastinya BH yang terkial-kial menyalin latihan daripada rakan,  tidak dapat menyiapkan latihan. Ketika saya mahu keluar dari kelas, dia masih lagi menulis. Akhirnya, saya menghampirinya lagi.
Kata saya, “ BH, kalau tidak dapat siap, buat latihan di rumah. Esok, hantar buku kepada saya.”
Balas BH, “Cikgu, boleh saya pinjam buku rakan? Boleh saya rujuk.”
Saya kata, “Boleh. Pinjam buku mana-mana buku rakan kamu dan maklumkan kepada saya buku siapa yang kamu pinjam.”
Ucap BH, “Saya pinjam buku Amir,ya cikgu?”
“Boleh!”

Percayalah! Pelajar ini pasti menghantar buku pada keesokan harinya dan pelajar ini tidak akan mengulangi kesalahannya.

Prinsipnya mudah. Tidak kritik, tidak marah dan tidak denda. Berikan solusi. Permudahkan pelajar. Pelajar akan terdorong untuk berubah.

___________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Wednesday, February 12, 2014

Apabila pelajar hantar buku latihan tanpa menyiapkan latihan…



Hari ini ketika saya menyemak buku karangan. Sehari sebelum itu ada 10 orang pelajar yang masih belum menghantar buku. Jadi, saya minta mereka hanya. Memang semua hantar kecuali seorang pelajar , Manja. Katanya tidka bawa buku.

Ketika menyemak buku latihan tersebut , saya dapati ada 4 buah buku yang hanya ditulis tajuk sahaja. Kerja rumah tidak dibuat. Saya tidak tahu apakah perasaan saya pada masa itu. Yang pasti, tiada rasa marah. Terkejut,mungkin. Geli hati, mungkin.

Yang saya buat ialah saya pergi ke kelas tersebut. Saya hanya menerangkan kesalahan dan memberikan solusi atas kesalahan.

Saya meminta kebenaran kepada guru yang berada di dalam kelas itu untuk bercakap dengan pelajar-pelajar.

Mula-mula saya puji kebaikan pelajar iaitu menghantar buku latihan. Puji saya, “ Saya suka. Kamu mahu menghantar buku latihan karangan apabila saya minta kamu berbuat demikian. Kamu akur akan arahan. Memang tindakan kamu tindakan yang betul. Bagus! “

Kemudian, saya terangkan pula kesalahan (secara umum). Saya hanya terangkan kesalahan dan menyatakan tindakan yang betul.

“ Apabila hanya buku latihan, hanya hantar latihan yang sudah siap. Jangan hantar buku yang latihan yang belum siap. Untuk masa akan datang, sekiranya saya meminta kamu menghantar buku latihan dan pada ketika itu kamu tidak menyiapkan latihan, maklumkan kepada saya.”

Selepas itu, saya berikan solusi kepada mereka. Kata saya, “ Sekarang, pelajar-pelajar yang tidak siap latihan, boleh minta tunjuk ajar daripada rakan atau pinjam buku rakan yang sudah siap dan jadikan contoh untuk menulis karangan tersebut ataupun bertemu saya di bilik untuk saya terangkan cara menyiapkan karangan tersebut.”

Pada waktu rehat, dua orang pelajar datang berjumpa saya. Terang mereka, mereka tidak hadir ke sekolah pada hari latihan itu dibuat. Mereka meminta pinjam buku rakan yang sudah disemak untuk dibuat latihan yang tertinggal.

Selepas itu,  ada juga seorang pelajar lelaki yang datang berjumpa saya dan menghantar buku karangan dengan latihan yang sudah disiapkan.
Berdasarkan teknik Rasulullah dalam mendorong pelajar-pelajar mengubah tingkah laku  negatif kepada positif, tidak perlu mengkritik, memarahi atau mengugut mereka. Hanya terangkan kesalahan. Tidak perlu juga menghukum mereka tetapi sebaliknya berikan solusi kepada mereka dalam menebus kesalahan atau memperbaiki kesilapan.

Amalan lazim apabila pelajar tidak buat atau tidak menyiapkan kerja rumah.

Guru kritik,
“ Kamu memang pemalas. Buat latihan sedikit pun tak terbuat.” (Salah)

Guru menyiasat,
“ Bukankah saya suruh siapkan? Kenapa tidak siapkan?
Guru perli,
“Kamu ini mengalahkan menteri. Sibuk sangat sampai tak dapat siapkan latihan sikit itu,ya?” (Salah)

Guru ugut,
“Lain kali kalau kamu hantar buku yang kerja tidak siap, saya akan denda kamu tulis dua lagi karangan. Baru kamu tahu.” (Salah)

Jika mahu mengikut sunnah, tidak perlulah bertindak atau berkata demikian. Hanya terangkan kesalahan dan berikan solusi. Guru tidak stress, pelajar juga mudah didorong untuk berubah.


________
Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Thursday, February 6, 2014

Apabila budak malas mahu guru memeriksa buku latihannya.

Agak pelik dengan pelajar seorang ini. Saya namakan dia Manja. Dia ini memang ada masalah dengan seorang guru. Menurut guru itu , dia sudah cuba pelbagai cara (kecuali teknik nabi) untuk mendorong pelajar ini belajar tetapi tidak berjaya. Beliau sudah cuba marah tetapi tak berkesan. Beliau cuba pujuk juga tidak berkesan.

Manja tidak terdorong untuk berubah.Dia malas membuat latihan. Kadang kala dia tidur dalam kelas. Ada masa pula dia ponteng kelas. Ada ketika dia masuk kelas agak lewat.

Disebabkan sikap Manja ini, gurunya itu juga hampir putus asa. Melihat Manja sahaja,akan timbul rasa marah. Jadi bagi mengelakkan dirinya memarahi Manja dan menyebabkan satu kelas etrpaksa mendengar leterannya, maka Manja tidak dipedulikan. Dia dibiarkan buat sesuka hati.

Saya hanya mendorong Manja dengan teknik Nabi. Tiada teknik lain. Dengan saya , dia tidak bermasalah.

Hari ini, ada latihan membina ayat.

Dia bertanya kepada saya secara berdepan (seorang demi seorang cara untuk membuat latihan), maka saya terangkan satu persatu.

Beberapa ketika kemudian, saya pantau latihan yang dibuat Manja.
Puji saya, "Bagus! Saya suka. Kamu dapat membina ayat yang gramatis. Saya pasti kamu dapat membina ayat-ayat yang lain." (puji mengikut teknik Nabi Muhammad)

Selepas itu, saya memantau pelajar-pelajar yang lain. Memang ramailah yang mendapat pujian. Namun, bagi yang melakukan kesalahan, saya betulkan kesalahan- sama ada kesalahan ejaan, tanda baca atau pun pembinaan ayat. Saya menggunakan  teknik menerangkan kesalahan (tidak mengkritik atau memerli).

Sewaktu menghantar buku latihan, Manja serahkan buku kepada saya dan ketika saya mahu meletakkan buku latihannya bersama buku-buku pelajar yang lain, dia berkata, " Cikgu, tengok dulu ayat yang saya buat. Betul tak?"

Mendengar permintaannya itu, saya pun memeriksa ayat-ayat yang dibinanya. Rupanya ada satu ayat yang mempunyai kesalahan ejaan dan tanda baca. Saya terus terangkan kesalahan.
Kata saya, " Apabila menulis kata nama khas , perlulah huruf pertamanya ditulis dengan huruf besar. Selepas habis satu ayat, maka ditulis tanda noktah."

Selepas itu, Manja membetulkan kesilapannya.

Tips saya: Bersangka baik kepada pelajar dan tangani cabaran rasa marah dengan cuba melihat pelajar dari sudut yang positif. Mereka ini juga diduga oleh rasa malas dan bosan ketika belajar. Percaya dan yakin, mereka boleh berubah dan mampu berubah. Ikut sahaja cara Nabi Muhammad. Insya-Allah, berhasil.
_____
Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Sunday, January 5, 2014

Apabila pelajar berkurung dalam tandas

Terimbau kenangan pada suatu pagi,  sebaik keluar dari tandas guru yang juga bersebelahan dengan tandas pelajar. Ada guru perempuan di luar tandas pelajar perempuan sedang bercakap-cakap dengan seseorang.
Kemudian dengan wajah hampa dan dengan kata-kata, "Suka hati awaklah. Kalau awak mahu duduk lama-lama dalam tandas sampai waktu balik pun, terpulanglah."
Rasa ingin tahu pastinya menerjah di jiwa. Emmm...

Apabila ditanya, kata guru itu " Itu Si A. Dia sudah beberapa hari tidak hadir sekolah. Hari ini datang sekolah tetapi sejak lepas rehat ponteng kelas. Sanggup menyorok dalam tandas. Katanya, sakit perut. Sudah disuruh masuk kelas, tidak mahu. Saya ini puasa, kak. Malas nak layanlah. Itu saya kata, suka hati kamulah kamu nak duduk dalam tandas sampai balik."

Simpati juga kepada cikgu itu. Beliau ialah guru yang mengambil berat hal pelajar namun biasalah kekadang guru diuji juga dengan kesabaran. Apabila pelajar tidak menurut arahan, tentunya guru diduga rasa marah.

Pelajar itu memang terkenal dengan kes pelajar yang selalu ponteng sekolah. Pelajar dari kelas cemerlang tetapi ketidakhadirannya menyebabkan pelajarannya merosot.

Pada mulanya , saya berfikir juga sama ada mahu berjumpa dengan pelajar ini ataupun tidak. Sebenarnya saya tidak bersedia untuk berkata apa-apa namun, akhirnya saya mengambil keputusan untuk berjumpanya.

Saya ke tandas pelajar perempuan dan berdiri di luar pintu. Saya mengisyaratkan pelajar tadi supaya keluar. Alhamdulillah. Mahu juga dia keluar dan berjumpa saya.


Pertanyaan pertama saya, "Kamu sakit apa?" 
Bukanlah untuk menyiasat kesalahan, tetapi sekadar mahu tahu. 
Jawab pelajar tadi, "Sakit perut, cikgu"
Saya bertanya lagi, "Sakit perut?"
Balas pelajar tadi, "Entahlah, cikgu!" Tiba-tiba pelajar itu mengalirkan air matanya.

Alamak! Apa agaknya yang menyebabkan pelajar tadi sebak lalu mengalirkan air matanya sedangkan saya tidak marah? Saya bertanya dengan nada yang lembut.

Emmm... mungkin itulah sebab musabab tidak perlu bertanya tentang kesalahan pelajar.Mengetahui punca pun bukanlah membantu dalam mendorong perubahan tingkah laku pelajar. Lebih baik terus berikan solusi atau terangkan peraturan.

Nabi Muhammad dalam hadis Mat Remeo bercumbu-cumbu (rujuk Buku Mendorong Pelajar Corot) tidak menyiasat kesalahan tetapi terus memberikan jalan penyelesaian cara pemuda itu boleh bertaubat.

Berbalik cerita pelajar tadi, andai diteruskan pertanyaan, mungkin pula dia membuka aibnya atau aib keluarganya atau aib orang lain. Jadi, dalam kes pelajar ini saya tidak bertanya lagi.

Disebabkan tidak mahu bertanya lagi, saya pun cuba memberikan jalan penyelesaian. Ingin saya sentuh berkaitan memberi jalan penyelesaian ini, sebenarnya tiada rasanya penyelesaian ini betul atau penyelesaian itu salah. Ini adalah pendapat berdasarkan pengalaman.

Kekadang satu solusi itu sesuai dan berkesan diaplikasikan oleh seseorang pelajar dalam keadaan tertentu tetapi mungkin tidak sesuai dan tidak berkesan kepada pelajar yang lain.

Dalam kes saya, saya lebih banyak menggunakan teknik try and error. Yang penting, dapat menggunakan teknik tidak bertanya. Memanglah dugaannnya tetap ada, namun kita berusaha. Isyaallah, Allah permudahakan.

Berbalik kepada kes pelajar tadi , dalam hati berprasangka baik. Ok! pelajar ini sakit perut. Kalau duduk dalam tandas sahaja, apa halnya pula.
Jadi, saya terus berikan solusi kepada masalah pelajar.

Saya berkata, "Begini, kalau kamu sakit perut sangat, lebih baiklah kamu telefon keluarga kamu dan minta mereka ambil kamu dari sekolah. Berjumpa doktor dan berehat di rumah"

Kiranya waktu itu, itulah solusi yang rasa terbaik untuk pelajar tadi.

Emmm...mahu tahu jawapan pelajar A itu?

"Cikgu, saya sudah beberapa hari tidak sekolah. Hari ini pula minta balik awal. Cikgu tidak percayanya."

Pulak!

Saya teringat dengan kata-kata penyelesaian kepada masalah yang dihadapi oleh pelajar semalam. 

Kata saya,  " Kita ada Allah. Berdoa kepada-Nya. Ketika berdoa, hati perlu benar-benar yakin bahawa Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Allah akan mengabul doa-doa yang baik. Jika buntu, tidak tahu kepada siapa mahu mengadu,mengadulah kepada Allah. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Berdoa agar Allah membuka jalan kepada masalah yang dihadapi. Allah membuka ruang dan peluang serta mempermudahkan kamu dalam menuntut ilmu. Insyaallah."


Anggukan kepala dan linangan air mata sudah cukup menyentuh hati dan perasaan. 

__________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Friday, October 11, 2013

Apabila budak corot diminta tulis kelebihan

Perkara yang membuat pelajar suka kepada guru adalah apabila guru memberikan pujian dan pada masa yang sama tidak mengkritik kesalahan.

Minggu lepas, saya menggantikan seorang guru tang tidak hadir ke sekolah atas urusan perkhidmatan. Pada masa saya masuk ke dalam kelas, saya dapati tiada seorang pun pelajar berada dalam kelas. Rupa-rupanya mereka dari makmal.

Pelajar-pelajar kelas corot ini amat lambat masuk ke dalam kelas. Biarpun lambat , akhirnya masuk juga.

Saya tidak marah dan tidak kritik kesalahan. Saya hanya terangkan peraturan. Saya maklumkan tentang peraturan masuk ke dalam kelas.

Disebabkan saya mendapat kelas ganti itu pada saat akhir, saya tidak dapat membuat persediaan pelajaran. Sebaliknya , saya gantikan dengan satu aktiviti.

Semua pelajar diberikan kertas pelekat (sticky note). Kemudian, saya minta mereka menulis kelebihan diri mereka.

Pada awalnya respon mereka agak negatif. Kata salah seroang daripada mereka, "Cikgu, saya mana ada kelebihan."
Balas yang lain, "Kami 'lari dari cikgu' (ponteng) pandailah"
Kutuk pelajar yang lain, "Dia 'merempit' tahulah, cikgu."
Yang lain menjadi tukang gelak.

Saya tersenyum. Kemudian saya balas, "Saya pasti setiap daripada kamu merupakan insan unik dan istimewa. Tuliskan kelebihan kamu di atas kertas itu."

Tanya seroang pelajar, "Cikgu, kalau pandai buat benda jahat, boleh cikgu?"
Jawab saya, " Contohnya?
Balas pelajar tadi, " Menipu cikgu."

Saya menggunakan teknik menerangkan kesalahan. Kata saya, "Benar, menipu itu perbuatan yang tidak baik dan berdosa."

Kemudian saya berikan solusi. Kata saya, " Tukarkan kelebihan itu kepada sesuatu perbuatan yang positif, misalnya kelebihan berlakon."

Sebenarnya, saya mahu menaikkan self-esteem mereka dengan cara mendorong mereka mencari dan menyatakan kelebihan masing-masing.

Mereka memberikan respon yang amat baik dan masing-masing menunjukkan kertas pelekat kepada saya dan bertanya sama ada kelebihan yang mereka tulis itu betul atau tidak.

Dalam aktiviti kedua, saya minta pula mereka nyatakan manfaatnya mempunyai kelebihan itu untuk orang lain. Dalam erti kata lain, mereka perlu menggunakan kelebihan untuk manfaat orang lain. Alhamdulillah! Majoriti daripada mereka tahu akan jawapannya.

Misalnya, ada seorang pelajar menulis bahawa dia pandai menunggang motorsikal. Manfaatnya- dia boleh membawa kawan jalan-jalan.

Disebabkan masa singkat, saya tidak dapat membuat eksimpulan bagi aktiviti-aktiviti tersebut. Sekadar memberi pujian, "Bagus, kamu sudah dapat menyatakan kelebihan kamu. Kamu juga tahu cara menggunakan kelebihan kamu untuk manfaat orang lain.  Insya-Allah, pada lain masa, saya akan terangkan lagi."

...dan

ketika bertembung dengan dua orang pelajar dari kelas tersebut di luar kelas (pada amsa yang lain), salah seorang daripada mereka bertanya, "Cikgu, bila cikgu mahu masuk kelas kami. Saya mahu tahu komen cikgu tentang apa yang saya tulis hari itu?"

saya tersengih. Insya- Allah, andai berpeluang untuk bertemu lagi.

...dan

ketika saya bertanya, pada tahun hadapan, siapa yang mereka mahu pilih menjadi guru BM mereka, jawapan mereka, "Cikgulah!"...

Saya minta mereka berikan nama guru lain dan mereka cadangkan seorang guru muda perempuan. Hehehe!



______________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Thursday, October 10, 2013

Berikan terus solusi

Ada pelajar yang Whatapps saya. Tidak tahu bagaimana dia tahu saya ada Whatapps.

Dia beritahu dia pening kepala sebab ada banyak masalah.

Saya gunakan teknik tidak menyiasat kesalahan (kesalahannya sebab nak menghadapi peperiksaan tetapi membiarkan diri dengan masalah cinta- agak-agak saya.)

Saya berikan solusi@jalan penyelesaian tetapi sebelum itu, saya menggunakan teknik tawaran . Saya tanya kepadanya, "Mahu tahu sesuatu? Mahu tahu cara atasi masalah?"

Dia balas , "Nak!"

Lantas saya berikan solusi. Catat saya, "Doa kepada Allah. Percaya dan yakin Allah akan bantu selesaikan masalah. Apabila kita buat apa yang Allah suka (solat, zikir dll), Allah akan mudah makbul doa kita. Allah akan tenangkan hati kita."

Selesai. :)


_________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Wednesday, October 9, 2013

Terlebih buat latihan (Aplikasi Teknik Memuji)


Saya mempunyai seorang anak didik yang bernama Haris (bukan nama sebenar). Dia ialah pelajar Tingkatan 5 yang bakal menghadapi peperiksaan tidak sampai sebulan sahaja lagi. Pada suatu hari, saya mendapat Whatsapp daripadanya. Terkejut juga dibuatnya. 

Saya bertanya tentang subjek yang akan diulang kaji pada malam itu. Dia memberikan jawapan BM. Dia mahu membuat latihan yang saya berikan kepada semua pelajar kelasnya semasa dalam kelas pada pagi itu.

Lantas, saya memuji Haris. Saya catat begini, “ Bagus. Kamu ada niat untuk menyiapkan latihan. Saya suka. Saya doakan juga Allah permudahkan kamu juga untuk fokus dalam mengulang kaji pelajaran. Amin.”

Pada keesokan harinya, Hanis bertanya kepada saya, “Cikgu, semalam cikgu suruh buat latihan 3a sahaja?”
Saya balas, “Ya.”
Hanis tersengih. Katanya, “Cikgu, saya tersalah buat. Saya buat 3a, 3b, 3c,3d…habis semua latihan bahagian itu saya buat.”

Saya tersenyum.Saya abaikan kesilapannya itu. Saya hanya memujinya, “Bagusnya kamu buat latihan semalam. Saya suka.”
Jawab Haris sambil tersengih lagi, “Tapi terlebih buat. Semangat!”
Saya balas kembali,”Tidak mengapa. Tidak rugi buat lebih.”





______________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Tuesday, August 27, 2013

Mudahnya membuat pelajar bercakap.


Cerita salah seorang pelajar Cina dalam kelas B&F (Baca dan Fikir- kelas BUta 2M teknik baru), " Saya ada satu kakak.Satu adik."

Saya tidak tegur kesalahan. Dalam erti kata lain, saya tidak kritik kesalahan bahasanya. Saya tidak berkata, "Kamu sebut salah. Kamu cakap tidak betul."

Kritikan hanya membuatkan self-esteem pelajar jatuh dan kemungkinan pelajar tidak mahu bercakap langsung atau tidak mahu terlibat dalam perbualan.

Sebaliknya saya hanya terangkan yang betul. Kata saya, "Kamu ada seorang kakak dan seorang adik."

Pelajar tadi mengangguk-angguk kepala.

Dia berkata, " Saya ada seorang kakak dan seorang adik."

Saya dimaklumkan bahawa pelajar ini tidak bercakap dan hanya tidur di dalam kelasnya. 
_________________________________
Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Saturday, August 3, 2013

Teknik menerangkan kesalahan tidak mencederakan emosi

Pagi tadi, saya mendengar pelajar-pelajar Cina saya berlatih menyanyikan lagu Cina dan saya menggunakan teknik menerangkan kesalahan untuk meningkatkan kualiti nyanyian mereka. Mereka sukarela mahu membuat persembahan semasa Minggu Bahasa dan kebudayaan akan datang (selepas cuti hari raya)

Percayakah tuan/puan bahawa selepas itu, pelajar-pelajar Cina mahu cikgu mereka ini melatih mereka bernyanyi. Malah, mereka merancang mahu datang ke rumah cikgunya ini semasa cuti sekolah semata-mata mahu cikgu melatih mereka bernyanyi. 

Hehehe! Cikgunya tidak tahu bahasa Cina. Toing!
________________________________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Bahagia membuat orang lain bahagia

Teknik memuji gaya Nabi Muhammad memang boleh membuatkan insan yang dipuji bahagia, orang yang memuji pun bahagia.

Beberapa hari yang lepas, saya mengiring pelajar-pelajar ke sebuah sekolah untuk program pelajar potensi cemerlang. Rupa-rupanya di akhir program diadakan penyampaian sijil kepada guru-guru pengiring (pelajar yang susah-susah belajar, cikgu pula yang diberikan ganjaran.  )

Sewaktu saya bersalam dan menyambut sampul sijil, saya memujinya, " Terima kasih. Puan telah memberikan ilmu berguna buat anak-anak didik saya."( pujian atas kebaikan yang dilakukannya)

Kemudian kami berlaga pipi. Ketika itu saya berkata lagi, ""Didoakan Allah memberikan pahala berlipat-kali ganda." (impak kepada perbuatan baiknya itu)

Guru itu nampak terkejut dan kemudian tersenyum apabila dilihatnya saya tersenyum.

Ah! Bahagianya membuatkan orang lain bahagia.

Ketika berjalan ke tempat duduk, sempat pula saya berpesan kepada anak-anak didik saya (sewaktu lalu di sebelah mereka), " Salam guru itu. Itu tanda kamu hargai ilmu yang diberi."

Alhamdulillah! Sedang pelajar lain sibuk berasak-asak keluar dari dewan untuk balik, anak-anak didik saya pula menemui guru itu dan bersalam-salaman dengannya. Sejuk hati cikgu! 

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Thursday, July 25, 2013

Kuasa doa- Allah yang mengabul doa-doa.

Saya agak bimbang memikirkan seorang pelajar kelas Saya Sayang. Dia sudah beberapa hari tidak sekolah. Bermakna juga sudah ada kelas tambahan yang tidak dihadirinya.

Saya bertanya juga kepada rakan-rakannya namun tiada siapakah yang tahu perkara yang sebenarnya berlaku kepada FM.

Pada hari Selasa lepas, FM juga tidak hadir. Saya tanya kepada rakan yang biasa duduk di sebelah FM. Daripada ceritanya, dikatakan kemungkinan FM bekerja hingga lewat malam menyebabkan dia tidak hadir sekolah.

Saya tahu FM bekerja sambilan membantu penjual sayur yang menjual di pasar-pasar malam dan kemungkinan dalam bulan Ramadan ini pula , dia bekerja di Gerbang Malam (Ipoh). Timbul pula rasa simpati. Anak yang masih bersekolah terpaksa pula bekerja. Dugaan dan cabaran bagi mereka tentulah besar.

Jadi, pada hari itu, terlintas pula saya akan sesuatu perkara. Sesungguhnya doa senjata yang paling ampuh. Memang selalu juga berdoa untuk anak-anak didik tetapi pada hari itu, lain pula halnya. Bukanlah tidak berdoa tetapi terlintas pula di fikiran untuk berdoa bersama-sama.

Ketika, pelajar-pelajar sedang tekun membuat karangan, saya meminta mereka memberikan perhatian kepada saya.

Kata saya, " Saya mohon kerjasama kamu untuk mendoakan sahabat kamu FM. Doakanlah agar FM dapat kembali ke sekolah. Biar apapun dugaan yang melanda FM, doakan agar dia dipermudahkan Allah untuk datang ke sekolah dan belajar sebagaimana Allah sudah mudahkan kamu untuk berbuat demikian. "

Alhamdulillah permintaan saya mendapat respon yang positif daripada pelajar-pelajar.

Sesungguhnya, Allah memakbulkan doa-doa, apatah lagi doa yang dipohon dilakukan oleh ramai orang.

Semalam, terkejut saya. FM hadir ke sekolah. Tentunya saya tidak menyiasat kenapa dan mengapa dia tidak hadir sebelum ini. Sebaliknya saya memuji FM. Kata saya, "Bagus! kamu mahu datang ke sekolah.(kebaikan) Lega hati saya. Saya suka. Kamu boleh belajar.(Impak)"

FM hanya tersengih.

Kemudian, saya memberikan solusi kepada permasalahannya. Kata saya, "Biar apapun halangan yang mendatang, kamu perlu hadapinya dan berusaha juga untuk hadir ke sekolah. "

FM tersengih lagi. katanya, "Ya, cikgu. Selepas ini saya akan hadir. "
_______________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Wednesday, July 24, 2013

Pujian mencetus dorongan dalaman

_Yang seronoknya memuji pelajar ialah pujian itu dapat mendorong pelajar untuk berusaha dengan lebih bersungguh-sungguh lagi.

Pagi tadi saya memuji seorang pelajar di hadapan rakan-rakannya. Saya puji dengan berkata, " Ada seorang pelajar yang sentiasa berusaha untuk menulis karangan dengan cemerlang. Melihatkan kepada hasil tulisannya, saya tahu dia telah membuat banyak bacaan dan membuat banyak latihan. Saya suka akan usaha yang dilakukannya. Pelajar itu ialah Fa.""

Ketika itu, pelajar-pelajar sedang membuat latihan karangan. Pelajar tadi tersipu-sipu malu.

Selepas waktu saya ialah waktu rehat. Saya tidak keluar dari kelas. Begitu juga pelajar tadi. Saya lihat dia menggunakan waktu rehat untuk membuat latihan yang yang diberikan sebagai kerja rumah.


________________________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Bahagianya membuatkan orang lain bahagia

Teknik memuji gaya Nabi Muhammad memang boleh membuatkan insan yang dipuji bahagia, orang yang memuji pun bahagia.

Beberapa hari yang lepas, saya mengiring pelajar-pelajar ke sebuah sekolah untuk program pelajar potensi cemerlang. Rupa-rupanya di akhir program diadakan penyampaian sijil kepada guru-guru pengiring (pelajar yang susah-susah belajar, cikgu pula yang diberikan ganjaran. :) )

Sewaktu saya bersalam dan menyambut sampul sijil, saya memujinya, " Terima kasih. Puan telah memberikan ilmu berguna buat anak-anak didik saya."( pujian atas kebaikan yang dilakukannya)

Kemudian kami berlaga pipi. Ketika itu saya berkata lagi, ""Didoakan Allah memberikan pahala berlipat-kali ganda." (impak kepada perbuatan baiknya itu)

Guru itu nampak terkejut dan kemudian tersenyum apabila dilihatnya saya tersenyum.

Ah! Bahagianya membuatkan orang lain bahagia.

Ketika berjalan ke tempat duduk, sempat pula saya berpesan kepada anak-anak didik saya (sewaktu lalu di sebelah mereka), " Salam guru itu. Itu tanda kamu hargai ilmu yang diberi."

Alhamdulillah! Sedang pelajar lain sibuk berasak-asak keluar dari dewan untuk balik, anak-anak didik saya pula menemui guru itu dan bersalam-salaman dengannya. Sejuk hati cikgu! :)

___________________
Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Sunday, July 14, 2013

Terangkan peraturan...tidak perlu banyak cerita


Pada suatu hari, ketika saya mahu ke kelas,  saya terjumpa beberapa orang pelajar lelaki sedang 'melepak' di kaki lima sekolah. Saya pandang pelajar-pelajar tersebut. Ada dalam kalangan mereka memandang saya. Ada yang memberi salam. Saya menjawab salam.

Kemudian saya berkata, "Sekarang, sepatutnya pelajar berada dalam kelas."

Kesalahan mereka ialah mereka berada di luar kelas sewaktu pengajaran dan pembelajaran. Saya hanya beritahu peraturan.

Saya tidak kritik mereka. Saya tidak berkata, " Kamu ini suka melepak sahaja."
Saya tidak menyiasat kesalahan menggunakan kata tanya 'mengapa' atau 'kenapa'.. Saya tidak  bertanya,"kenapa kamu melepak di tepi kaki lima? "
Saya juga tidak menyindir mereka, " Kamu ini duduk mencangkung seperti peminta sedekah."
Saya juga tidak menasihati mereka," Waktu ini waktu pdp. Masuklah ke dalam kelas. Boleh belajar.. Tiada faedahnya melepak di sini."

Apakah respon pelajar selepas saya beritahu peraturan?

Emmm...Tanpa berlengah-lengah, semua pelajar yang melepak mula beredar ke kelas masing-masing. Ada seorang pelajar yang memberi respon yang agak berbeza daripada kawan-kawannya yang lain. Katanya (sambil tersengih) , "Terima kasih, cikgu!"

Saya yang berwajah serius sebelum itu pun sama tersengih.

#mudahnyatekniknabi

_____________________________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad! Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Wednesday, April 24, 2013

Rambut Oh Rambut


" Kenapa kamu gunting rambut begitu?"
"Kamu ingat kamu 'smart' sangat?"
"Kamu mahu jadi apa ha?"
"Buruk betul rupa awak dengan rambut begitu."
"His! kamu ini. Ini sekolah. Bukannya tempat 'rocker' atau gengster."
""Esok, saya mahu lihat.Kalau awak tidak gunting semula rambut awak...."

Mungkin itu antara kata-kata yang  keluar daripada mulut guru apabila melihat rambut Kemai. Itu mungkin amalan lazim. Apabila melihat pelajar melakukan kesalahan, kemungkinan rasa marah menguasai diri. Tidak pun perasaan tidak suka itu ada. Itu bagi kes guru yang garang. Mungkin.

Namun, kemungkinan juga ada juga yang guru menasihati pelajar. Nadanya mungkin lebih lembut dan nada memujuk.

"Buat apalah kamu gunting rambut begitu. Bukannya cantik pun. Macamanalah pula kamu nak 'repair' balik?"

Mungkin juga ada guru yang tidak ambil pusing. Malah mungkin tiada berkata apa-apa.

Pelbagai reaksi yang mungkin diberikan oleh guru.


Saya sedang berjalan di luar kelas 5 Saya Sayang ketika saya terpandang Kemai di dalam kelas. Dia duduk di barisan hadapan. Rambutnya sduah digunting. Namun, fesyennya yang menyakitkan mata  yang memandang. Tebal di tengah-tengah dan nipis (sehingga nampak kulit kepala) di kedua-dua belah tepi, seperti rambut Trojan pun ada,

Saya tidak dapat menahan diri daripada berhenti dan memandang Kemai apabila sampai di pintu depan kelas tersebut. Guru yang sedang berada dalam kelas sedang menulis di papan putih. Saya meminta kebenaran untuk berjumpa Kemai.

Saya hanya mahu menerangkan peraturan kepadanya. Kata saya, " Rambut berfesyen di sekolah tidak dibenarkan,"


Teknik Menerangkan Peraturan

Hadith 'Lelaki Kencing di Dalam Masjid'

Anas bin Malek melaporkan, pada suatu masa dia dan orang-orang lelaki lain sedang berada di dalam masjid bersama-sama Nabi Muhammad. Tiba-tiba masuklah seorang lelaki Arab dari kampung ke dalam masjid, lalu lelaki itu berdiri dan membuang air kecil. Melihat kejadian itu, sahabat-sahabat Nabi yang ada di situ terus mengherdik lelaki tersebut. Sebaliknya, Nabi Muhammad berkata, “Jangan buat dia terhenti kencingnya. Biarkan sahaja.” Lalu semua yang ada membiarkan sahaja orang kampung itu menghabiskan kencingnya. Selepas itu Nabi Muhammad memanggil lelaki itu dan berkata kepadanya, “Sesungguhnya, di dalam masjid ini tidak boleh kencing ataupun membuang sedikit pun kotoran, sebaliknya hanya boleh berzikir mengingati Allah Azza wajalla, bersembahyang, dan membaca Quran.” Kemudian, Nabi Muhammad menyuruh salah seorang yang ada pergi mengambil air setimba, lalu disirami kecing itu. -- Hadith No. 186 dalam kitab Ringkasan Sahih Muslim



Saya juga tidak mahu menyiasat. Jadi, saya tidak bertanya apa-apa tentang kesalahannya. Tidak pula saya tanya, "Kenapa kamu gunting rambut begini? "
Teknik Tidak Menyiasat Kesalahan

Pelajar-pelajar corot lazimnya bukan hanya corot dalam prestasi akademik, mereka juga banyak melakukan kesalahan melanggar peraturan sekolah, seperti datang lambat, ponteng, buat bising, melawan guru, bergaduh dengan rakan sekolah, tidak membawa buku, tidak menyiapkan kerja rumah dan banyak lagi.

Dalam amalan lazim, apabila pelajar corot melakukan kesalahan, langkah pertama yang dilakukan oleh guru adalah bertanya kepada pelajar itu apa yang mendorong dia melakukan kesalahannya. Tujuannya adalah bagi menyiasat latar belakang di sebalik kesalahan itu. Sebagai contoh guru akan bertanya:

"Kenapa kamu bertumbuk tadi?" (SALAH)
"Kenapa kamu tidak memakai kasut?" (SALAH)
"Kenapa kamu tidak siapkan kerja rumah?" (SALAH)
"Kenapa kamu selalu mengantuk di dalam kelas?" (SALAH)
"Kenapa kamu tidak datang kelas tambahan semalam?" (SALAH)

Teknik Nabi Muhammad: Nabi Muhammad tidak bertanya "Mengapa?" kepada orang yang melakukan kesalahan kerana beliau tidak menyiasat punca seseorang itu melakukan kesalahan. Dalam hadith di bawah ini, seorang lelaki melakukan beberapa kesalahan
1. Lelaki itu datang lambat.
2. Dia bercakap kuat di dalam masjid.
3. Apabila ditanya dia tidak mengaku.

Nabi Muhammad tidak bertanya:
"Mengapa kamu datang lambat?" (SALAH)
"Mengapa kamu buat bising sedangkan orang lain sedang sembahyang?" (SALAH)
"Mengapa kamu tidak menjawab apabila saya tanya? Kamu takut saya akan marahi kamukah?" (SALAH)
Dari satu segi Nabi Muhammad macam pura-pura tidak nampak semua kesalahan yang dilakukan oleh lelaki itu.

Hadith rujukan: '12 Malaikat'
Anas melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki datang dan dia terus masuk barisan orang-orang yang sedang sembahyang, dengan nafasnya termengah-mengah kerana terkocoh-kocoh mengejar waktu sembahyang, sambil membaca 'Alhamdulillahi hamdan kasiran thoyiban mubarakan fih.' Selepas selesai sembahyang, Nabi Muhammad bertanya, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu?” Semua orang yang ada diam sahaja, tidak seorang pun menjawab. Nabi Muhammad bertanya lagi, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu? Sebenarnya dia tidak mengucapkan sesuatu yang berdosa.” Lalu seorang lelaki berkata, “Tadi saya datang dengan termengah-mengah, lalu saya ucapkan kata-kata itu.” Kemudian, Nabi Muhammad berkata, “Sungguh, saya nampak 12 orang malaikat berebut-rebut mengangkat kata-kata itu.” -- Hadith No. 271 dalam kitab Ringkasan Sahih Muslim

Nota: 'Alhamdulillahi hamdan kasiran thoyiban mubarakan fih.' bermakna 'Segala puji bagi Allah, pujian yang banyak, bagus, lagi penuh kebaikan.'

Seolah-olah Kemai dapat membaca isi hati saya kerana dia terus menjawab soalan yang tanya dalam hati,  "Cikgu, saya tersilap. Saya nak gunting lain. Lain pula jadinya, Habis tu nak buat macamana? Dah jadi macam ini."

Saya hanya mendengar kata-kata Kemai. dan tidak mempertikaikan jawapannya. Saya memerhati rambutnya. Memang tiada jalan lain kecuali memotong rambut dan kalau dipotong rambut maka akan pendek sangatlah sehingga boleh dikatakan  botak.

Kata saya lagi, " Rambut tengah boleh digunting pendek sedikit supaya tidak ketara perbezaannya."

Balas Kemai, "Ok, cikgu. Nanti saya gunting no 2."

Pada keesokannya, Kemai menunjukkan rambut botaknya.Dia tersengih sambil menggosok-gosokkan kepalanya. Katanya, "Cikgu, kawan-kawan gelakkan saya cikgu. Mereka panggil saya botak pula."


Kemai mengadu kepada saya. Simpati pun ada.

Saya jawab, " Penampilan kamu hari ini lebih baik daripada semalam. Kamu telah mengambil tindakan yang tepat. Saya suka. "

Dalam hal ini, saya menggunakan teknik memuji bagi menaikkan self-esteem Kemai.

Dalam teknik ini, pujian diberikan kepada tingkah laku/ perbuatan baik yang dilakukan. Selepas itu dinyatakan impaknya.
Ayat Pujian (Puji perbuatan baik)
Penampilan kamu hari ini lebih baik daripada semalam.
Kamu telah mengambil tindakan yang tepat. (Impak 1) Saya suka. (Impak 2)


Ciri-ciri pujian Nabi Muhammad:

1. Pilih satu kebaikan yang dilakukan oleh orang itu dan berikan pujian serta-merta serta secara terbuka supaya pelajar-pelajar lain dapat mendengarnya.

Sebagai contoh, pelajar itu tidak menyiapkan latihannya, tetapi tulisannya kemas dan mudah dibaca. Jangan sebut isu latihannya yang tidak disiapkan. Sebaliknya, berikan pujian kepada tulisannya yang kemas itu.

2. Pujian itu ditujukan kepada hasil kerja yang dilakukan oleh orang itu, bukan ditujukan kepada diri orang itu.

Contoh pujian yang ditujukan kepada hasil kerja:

"Tulisan kamu sungguh kemas." (BETUL)
"Kamu sudah cuba menjawab semua soalan. Bagus!" (BETUL)
"Saya suka dengan hasil lukisan kamu. Ia sungguh cantik." (BETUL)

Contoh pujian yang ditujukan kepada diri orang itu:

"Kamu pandai menulis dengan kemas." (SALAH)
"Kamu rajin menjawab semua soalan." (SALAH)
"Kamu mempunyai bakat melukis yang baik." (SALAH)

3. Dalam pujian itu nyatakan impak positif perbuatan yang dipuji.

Perkataan 'impak' (impact) bermakna kesan yang terhasil daripada perbuatan yang dilakukan. Sebagai contoh, tulisan pelajar yang kemas menghasilkan impak karangannya dapat mudah dibaca oleh guru.

Contoh pujian yang tidak menyebut impak:

"Kamu sekarang sudah pandai membaca dengan lancar." (SALAH)
"Bacaan kamu sungguh bagus." (SALAH)

Contoh pujian yang menyebut impak:"Kamu sekarang sudah pandai membaca dengan lancar. Kamu akan lulus ujian dengan lebih mudah." (BETUL)

"Bacaan kamu sungguh bagus. Apabila kamu terus memperbaiki mutu bacaan kamu itu, kamu boleh menjadi pembaca berita di radio!" (BETUL)

Hadith rujukan: 'Pintu Langit Terbuka'
Ibnu Umar menceritakan, pada suatu masa beliau dan orang-orang lain sedang hendak melakukan sembahyang di masjid. Pada waktu itu kedengaran seorang lelaki berkata, "Allahu akbar kabiran, alhamdulillahi kathiran, wasubhanallahi bukratan wa'asila." Selepas selesai sembahyang, Nabi Muhammad bertanya kepada orang-orang yang ada, "Siapakah tadi yang membaca ucapan itu?" Lelaki itu menjawab, "Saya, ya Rasul Allah." Lalu Nabi Muhammad berkata, "Saya kagum dengan kata-kata itu. Pintu-pintu langit dibuka kerana kata-kata itu." Dalam laporannya itu, Ibnu Umar berkata, "Semenjak saya terdengar Nabi Muhammad berkata begitu, saya tidak pernah lupa mengucapkan kata-kata itu." - Catatan peristiwa ini ada dalam rekod koleksi hadith-hadith autentik Muslim.


Balas Kemai, " Tapi cikgu, mereka kutuk saya."

Dengan wajah serius., saya berkata, " Abaikan saja.."

Kata Kemai, "Cikgu, semalam ada juga gaya budak samseng. Sempoi saja." Kata-katanya seolah-seolah membayangkan dia menyesal akan keputusan yang diambil.

Saya balas, "Adalah lebih baik seseorang pelajar itu berpenampilan positif  dan terlepas daripada hukuman dan tindakan disiplin  daripada mempamerkan imej negatif dan dikenakan tindakan disiplin pula. Rambut kamu akan tumbuh semula.  Hari ini jauh lebih baik daripada semalam. "

Kemai mengangguk-anggukkan kepala. Kepala diusap-usap. Dia tersengih lagi.



__________________________________

Allahumma solli ala saidina Muhammad!

 Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!

Tuesday, April 2, 2013

Berprasangka baik

Berprasangka baik dengan pelajar. Biarpun pelajar melakukan kesalahan, jangan hanya melihat kepada kesalahan itu. Kemungkinan kesalahan yang dilakukan adalah tidak sengajakan.
Semalam, ada beberapa orang pelajar yang tidak hadir kelas tambahan. Kata Nur, "Cikgu, mereka sangka hari ini kelas tambahan Sejarah. Kalau mereka tahu kelas BM, pasti mereka datang."
Saya balas, "BM atau Sejarah, kedua-dua subjek penting. Perlu lulus dalam peperiksaan, barulah dapat sijil SPM"

Jadi, apabila saya bertembung dengan ZA di Galeri Ilmu sedangkan sebelum itu sepatutnya dia berada dalam kelas tambahan, hati mendesak-desak mahu bertanya. Namun, saya tidak mahu menyiasat. Tidak mahu bertanyakan apa-apa. Sebaliknya, saya hanya menerangkan kesalahan.



Kata saya, " Tadi, ada kelas tambahan Bahasa Melayu. Sepatutnya kamu berada di sana."
Balas ZA, " Maaf,cikgu. Saya kehujanan. Saya menunggang motosikal.Tadi, saya terpaksa berteduh di perhentian bas. Apabila hujan reda, saya bergerak ke sekolah. Hujan turun lagi. Saya basah lenjun. Segan saya mahu masuk dalam kelas."

Saya terdiam mendengar kata-kata ZA. Baru saya perasan bahawa dia kesejukan dan dia menunjukkan baju dan seluarnya yang kebasahan. Simpati pula saya kepadanya.

"Sebaik-baiknya, kamu terus tunggu di sekolah untuk hadiri kelas tambahan. Tidak perlu balik."

"Saya tidak ada duit belanja, cikgu. Itu sebabnya saya balik. Tidak sangka hari hujan."

Mendengar kata-kata ZA, lagi bertambah sempati melihat anak didik yang seorang ini.

"ZA, Kamu tidak dapat masuk ke dalam kelas tambahan dan kamu terlepas ilmu yang kawan-kawan kamu pelajari namun kamu sudah berusaha. Kamu berusaha untuk datang kelas tambahan. Kamu sanggup meredah hujan untuk sampai ke sekolah. Usaha kamu itu saya hargai. Malaikat pasti mencatat kebaikan-kebaikan kamu. Saya doakan Allah gantikan ilmu yang sepatutnya kamu peroleh hari ini dengan ilmu yang jauh lebih baik lagi. Amin!"


_______________

Sesungguhnya yang baik dan indah datangnya daripada Allah dan yang buruk dan jelek itu datangnya daripada kelemahan saya sendiri. Ya Allah! Jadikanlah setiap perkataan yang kutulis membawa pahala kepadaku dan kepada sesiapa juga yang membacanya. Ampunilah aku andai aku tersilap dan tersalah. Amin!